Roti, Susu Dan Minyak Goreng Bisa Haram

ImgSpice – Free Image Hosting, Image Sharing & Earn Money…!

Umat muslim perlu lebih waspada mengonsumsi makanan dan minuman.
Ternyata, tak hanya produk pangan yang jelas-jelas menggunakan babi yang haram.

Minyak goreng, susu, dan roti yang kita konsumsi sehari-haripun bisa saja tak halal.

Pada dasarnya, menurut Kepala Bidang Pelatihan LPPOM MUI Dr. Ir. Aji Jumiono, MSi, makanan dan minuman yang diharamkan dalam Islam sangat sedikit.
Dengan kata lain, sebagian besar pangan masuk kategori halal.

Namun, perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi kini memungkinkan bahan haram menyebar ke aneka produk pangan, obat-obatan, dan kosmetik.
Makanan dan minuman tersebutpun jadi diragukan kehalalannya.

Saat membuka Pelatihan Sistem Jaminan Halal (SJH) di Bogor, Aji mencontohkan, tulang babi bisa diolah untuk menambah kalsium dalam produk susu.
Tulang babi juga bisa diproses menjadi gelatin untuk membuat cangkang kapsul obat.

Selain itu, tulang babipun dapat diolah menjadi zat karbon untuk menjernihkan air atau minyak goreng.

Dengan demikian, susu, kapsul, air, dan minyak goreng yang terkena tulang babi tersebut menjadi haram.

Selain babi, semua bahan yang berasal dari tubuh manusia juga haram digunakan, apalagi dikonsumsi.

Contohnya adalah zat sistein untuk mengembangkan roti yang bisa berasal dari ekstrak rambut manusia. Kosmetik untuk mencegah penuaan kulit juga banyak berasal dari plasenta manusia.
Karena itulah, semua produk pangan, obat-obatan, dan kosmetik yang diolah dengan teknologi harus diteliti terlebih dahulu lewat proses sertifikasi halal.
Setelah itu, status syariatnya ditetapkan oleh Komisi Fatwa MUI.

SUMBER: Detik.com-LPPOM MUI

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s